LDR PART II: Awal Pertemuan

Haiiiiii…. gue mau lanjutin ceritanya nih! Kali ini gue mau bahas gimana awal pertemuan gue dan dia di Jekardah~~ Cekidot!

Hmm flashback sedikit ke cerita sebelumnya yak! Sebenernya masalah yang terjadi diantara kami itu enggak terlalu ngaruh juga sih ke hubungan kedepannya, cuma dasarnya gue anak baper ya suka kesel aja kalo inget kejadian itu, apalagi temennya seneng ngeledekin karena tau gue “gembeng” :p

Bukan cuma ngeledekin aja sih, temennya ini suka gangguin kalo gue lagi telponan sama doi (bahkan kita pernah telponan bertiga gegara temennya ini berisik wkwk). WAIT…gangguan dari temennya tidak berhenti disitu saja! Dia juga suka berisik genjrang-genjreng main gitar kalo gue lagi telpon, atau bahkan dia ngajak ngobrol pacar gue sampek akhirnya mereka jadi sibuk ngobrol berdua dan akhirnya gue dianggurin. Sejak itu gue jadi lebih suka buah apel daripada buah anggur 🙁 *gaknyambung*

SKIP masalah buah tadi….

Oh iya karena udah terlalu sering telponan, akhirnya dia ngajak gue video call nih. Tapi di awal-awal gue agak ragu gitu buat ngeiyain ajakannya karena malu -_- Dan untungnya pas dia ngajakin sinyalnya susah buat video call, jadi ada waktu buat mempersiapkan diri hihihi :3 Ternyata kelegaan gue hanya sesaat karena beberapa hari kemudian dia ngajakin gue video call lagi! Tapi kali ini gue terima ajakannya walau awalnya deg-degan gitu, ya gue kepikiran aja gimana ya reaksi dan respon dia saat video call nanti hehe

Jeng jeng jeng, waktu yang mendebarkan akhirnya tiba! Gue sama dia bertatapan secara tidak langsung via line :3 Jujur aja awalnya gue malu dan kagok mau bahas apa, tapi akhirnya suasana diantara kami mencair dan obrolannya jadi random -_- Ke-random-an itu bisa kita pertahankan sampai berjam-jam (gue enggak inget berapa tepatnya) walau video callnya terputus-putus karena sinyal yang susah. Dan sejak hari itu, kita jadi sering video call enggak jelas ;p

WOI KAPAN BAHAS KETEMUNYA???

Eits sampek lupa nih :’) oke langsung aja ke rencana ketemu ya… Sebenernya rencana buat ketemu itu sendiri udah sering kita omongin saat telponan. Cuma ngomongnya serius enggak serius gitu, soalnya setiap gue tanya “kamu dateng kan ke wisuda aku Agustus nanti?” jawabannya dia pasti “dateng enggak ya” zzz. Kan kzl yak nanya serius tapi dijawabnya begitu -_- Eh tapi akhirnya pas telponan dia tanya “kalo aku enggak dateng kesana pas kamu wisuda gimana?” dan sontak aja gue jawab “aku delete contact bbm kamu, pokoknya aku block semua akun kamu” :v Dan jawaban gue itu memaksa dia buat beli tiket kereta ke Jekardah (padahal gue becanda sih jawabnya wkwk)

Setelah menanti selama dua bulan, akhirnya waktu yang kami nantikan tiba! Yeay tepat di hari wisuda gue tanggal 28 Agustus dia sampek di Jekardah~ Dengan penuh semangat gue jemput dia di stasiun karena takut dia nyasar (soalnya sebelumnya dia bilang kalo ini pertama kalinya dia ke Jekardah). Lagi-lagi diri gue dipenuhi rasa khawatir saat diperjalanan menuju stasiun. Entah kenapa gue takut aja setelah ketemu nanti hubungan kita jadi renggang dan akhirnya menjauh 🙁 Ternyata dia juga merasakan hal yang sama!

Btw  gue sampek stasiunnya telat gitu karena nunggu keretanya lama 🙁 Ya kira-kira telat setengah jam gitu deh :v Tapi tenang aja, sampek di stasiun gue langsung telpon dia kok sambil main cari-carian >.< Eits yang dicari akhirnya muncul dan dia menghampiri gue, tau enggak apa kata-kata pertama yang dia ucapin? Begini nih “Mau?” *sambilnyodorinfanta* :v Karena grogi gue cuma jawab pertanyaan dia dengan sebuah gelengan kepala wkwk. Tanpa banyak basa-basi gue langsung ngajak dia pergi ke rumah karena gue dikejar waktu. Di sisi lain, kakak gue bolak-balik telpon nanyain dimana (salah gue sih soalnya gue ijin pergi sebentar, eh taunya lama dan gue belum dandan buat wisuda :p)

Setelah menempuh perjalanan kurang lebih 40 menit akhirnya kami tiba dirumah dan sesampainya kami, mamaku langsung berkata “eh ini dia yang ditunggu-tunggu akhirnya sampai juga”. Hmm obrolan antara mama dan si Putut enggak lama sih, soalnya gue harus ngejar waktu ke salon ditemani mama biar datang ke wisudanya enggak telat.

Ah daku sudah lelah mengetik, lanjut lagi di part selanjutnya ya! Thanks 🙂

Tinggalkan Balasan

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.