LDR Part I: Kisah Awal Jadian

LDR (Long Distance Relationship) alias pacaran jarak jauh, hubungan dimana lo sama pacar cuma bisa berkomunikasi di media sosial dan harus pintar ngatur waktu buat ketemu. Disini kesetiaan dan kepercayaan lo diuji satu sama lain karena jarak yang memisahkan! Bukan cuma jarak aja yang misahin, tapi juga kesibukan masing-masing yg kadang ngebuat komunikasi diantara lo berdua enggak lancar dan akhirnya muncul bumbu-bumbu sedap dalam hubungan (berantem) :v

Dulu gue sering banget ngeledekin temen deket gue yang LDR karena dia suka curhat dan isi curhatannya lebih sering tentang kegalauan :3 Jadi sempet mikir kalo LDR dekat dengan kegalauan, kebaperan, dan kecaperan (?) Ibarat buah si malakama karena suka ngeledekin temen yang LDR, akhirnya gue kena batunya! Soalnya sekarang gue lagi menjalin hubungan dengan seorang cowok yang jaraknya kurang lebih 500km-an dari gue! Dia di Surabaya dan gue sendiri di Jakarta. Okay akhirnya gue terjebak dalam hubungan jarak jauh itu sendiri, SELAMAT YAAAA!

Awalnya gue enggak pernah kepikiran sih buat ‘punya pacar’ yang jaraknya jauh gitu. Bahkan enggak ngebet punya pacar juga, ya antara pengen dan enggak gitu loh. Pengen punya pacar paling biar enggak diledekin jomblo terus DAAAAN lepas dari bayang-bayang ilusi ‘gebetan lama’ yang ngebuat gue susah move on!! Tapi menjelang wisuda jadi ngebet banget pengen punya pacar biar ada pendamping kayak temen yang lain *gaya euy* :3 Beruntunglah gue ternyata cita-cita dan harapan itu bisa tercapai~~~

Okay begini ceritanya, dulu waktu masih sibuk sekeripsih gue ikutan freelance sebuah aplikasi yang baru diluncurin. Ya tugas gue sebagai beta tester aplikasi gitu deh. Selama jadi freelancer di aplikasi ini, tugas memaksa gue untuk ‘berkenalan’ dengan orang-orang baru di berbagai tempat. Berkat tugas ini juga akhirnya gue ketemu dengan dia dia dia, cinta yang ku tunggu tunggu tunggu :3 Hmm jujur aja nih pas pertama kenalan enggak ada niat buat jadiin dia pacar, cuma iseng aja pengen chatting karena temen gue yang lain bilang dia ‘ganteng’ hahaha

Setelah beberapa kali chatting di aplikasi itu, gue ngerasa dia anaknya asik dan seru kalo diajak ngobrol. Tanpa pikir panjang gue beraniin diri untuk minta linenya dan untungnya dikasih 🙂 Akhirnya chat kita berdua beralih ke line dan makin intens. Entah kenapa lama kelamaan gue jadi sering nungguin chat dari dia, kayaknya gue mulai nyaman chat sama dia :3 Bukan sering nungguin chatnya aja, gue juga jadi cemburuan kalo dia deket sama cewek lain! Wah kalo gini mah udah jelas dong ya kalo gue udah mulai suka sama dia hehehe :p

Enggak tau abis kena angin apa, gue akhirnya nyatain perasaan gue ke dia!!!! Agak takut sih sebenernya, gue takut dia ngejauh pas gue bilang suka. Tapi ternyata enggak kok, dia cuma kaget dan enggak percaya sama perasaan gue -_- Dia sampek nanya berkali-kali kenapa gue bisa suka sama dia, padahal kita baru kenal sebatas chat dan belum pernah ketemu langsung. Setiap kali dia tanya kayak gitu, gue bingung mau jawab apa soalnya perasaan ini datang gitu aja tanpa gue atur~

Pertama kali nyatain perasaan, gue kayak di gantungin gitu karena dia enggak jawab apapun. Walau begitu, kita masih chat intens kok, biasa deh becanda-becanda caper bikin baper :p Sampai akhirnya gue udah pasrah gitu nunggu jawaban dia, tapi tanpa disangka-sangka AKHIRNYA ada chat dari dia yang isinya bikin gue keranjingan tengah malem! WHYYYY? DIA BILANG SUKA SAMA GUE :3 Dia nyatain perasaan itu tepat sehari sebelum gue ulang tahun loooooh hahaha *gak penting sih soalnya dia juga enggak tau besoknya gue ulang tahun*

Gue kira setelah tau sama-sama suka, hubungan kita berdua akan berjalan mulus. TOTALLY WRONG! Gue malah ngerasa hubungan ini makin banyak hambatan, ada aja cerita dia yang buat gue makan hati dan terpuruk. Bahkan gue sempet mikir untuk berhenti sampai sini aja setelah denger cerita-cerita itu. Untungnya pemikiran dia dewasa jadi keinginan gue buat putus dari dia enggak sampe terlaksana. Jujur aja gue juga enggak rela sih buat putus, secara ketemu aja belum pernah masa mau putus duluan (?)

Bukan cuma baper karena cerita dia, gue juga pernah mengalami masa-masa yang lebih sulit dari itu semua. Menurut gue masalah itu yang paling rumit di awal-awal hubungan gue sama dia. Karena masalah itu seketika perasaan gue hancur banget dan marah semarah-marahnya orang marah. Gue kecewa berat!! Bahkan gue sampek nangis pas tau kenyataan itu. Gue nyesek banget dan sempet enggak percaya sama kenyataan yang ada 🙁 Sampek terbesit dalam diri gue untuk ngebatalin semua rencana sama dia, termasuk untuk ketemu. Kedua kalinya, muncul pikiran untuk mengakhiri hubungan ini sebelum perasaan gue untuk dia semakin dalam.

Hmm karena masalah itu pula komunikasi gue sama dia jadi krik krik gitu. Gue emang dapet penjelasan dari dia tentang masalah tersebut, tapi hati gue udah terlanjur perih. Saat itu ada satu hal yang gue sesalin, kenapa dia enggak jujur sama gue dari awal 🙁 Oke skip, penjelasan dari dia udah ngejawab semuanya kok! Lama-lama gue mencoba balik seperti biasa seakan-akan kejadian terperih dalam hidup gue itu enggak pernah terjadi. Setelah kejadian itu pula dia janji sama gue kalo dia enggak akan mengulangi kesalahan yang sama 🙂

Skip…. gue enggak mau bahas masalah tadi terlalu panjang, masih nyesek soalnya kalo inget (T.T) Langsung lanjut aja deh yak gimana kelanjutan hubungan gue sama dia setelah masalah ini di PART II: Awal Pertemuan :3

4 Comments

  • TanyaMakGw
    Posted 17 Maret 2016 8:38 am 0Likes

    Wah gitu ya mbak kisahnya, seru jga ya 😁

    • nuna
      Posted 17 Maret 2016 8:49 am 0Likes

      Geblek ngapain lu komen kisah yg ceritain ttg elu :p

  • sakuragi456
    Posted 17 Maret 2016 11:32 am 0Likes

    bikin part nikahnya dong 😛

    • nuna
      Posted 17 Maret 2016 11:38 am 0Likes

      coming soon yaaa :* eh ini kan ada lu nya juga wkwk

Tinggalkan Balasan

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.