#10yearschallenge
Curhat

#10YearsChallenge

2009 vs 2019

Ini dia perbandingan gue dulu dan sekarang. Okay, I will explain the story of my #10yearschallenge hehe.

#10yearschallenge
#10yearschallenge

Foto disebelah kiri ini diambil setelah gue kelar wawancara Mas John Martin Tumbel selaku pembawa acara John Pantau yang lagi hitz banget pada masanya. Fyi, wawancara ini gue lakuin untuk memenuhi tugas Bahasa Indonesia waktu kelas 2 SMA. Seperti kalian liat sendiri, tahun 2009 gue masih sangat cuek dengan penampilan. Bukannya cuek sih, tapi lebih tepatnya belum menemukan alasan tepat untuk merawat diri hahaha. Padahal dulu udah naksir sama senior gitu di sekolah, cuma ya gak tau kenapa rasa suka gue saat itu belum bisa memotivasi gue supaya jadi cantik. Makanya badan gue saat itu belum keurus, liat aja tuh gue masih gemuk, kulit hitam mengkilat kayak pake minyak, mana pendek pula. Ah pokoknya mirip kue gemblong yang biasa di jual di stasiun jaman dulu deh wkwkwk.

Gue aja kalo liat foto ini mau ngakak sejadi jadinya dan rada gak percaya. Bukan cuma gue aja, banyak juga lho orang yang enggak percaya kalo yang di foto-foto ini gue. Ya enggak heran sih, wong beda gitu yaa. Pantes aja kalo ketemu temen SMP atau SMA di jalan, mereka suka kebingungan gitu kalo gue panggil. Malah mereka suka nanya “maaf, siapa ya?” πŸ™ Segitu bedanya kah? sampek mereka gak ngenalin gue gitu hiks.

Well, keadaan berubah semenjak gue masuk kuliah. Tahun 2011 gue diterima di salah satu perguruan tinggi negeri di Depok dan pada saat yang sama akhirnya gue menemukan sebuah motivasi untuk memperbaiki penampilan. Naksir cowok sejurusan! Yes, inilah alasan utama gue pengen kurus dan terlihat lebih cantik. Hmm, gak cuma itu aja sih. Selain naksir cowok, alasan gue pengen mempercantik diri itu gara-gara minder sering di cengin sama senior-senior sejurusan karena masalah fisik. Ya walaupun menurut mereka itu cuma guyonan, “body shaming” itu menjadi hal yang menakutkan bagi gue. Soalnya gue punya pengalaman “bullying” dari temen-temen cowok gue waktu SMP dan itu membekas banget sampai saat ini :”)

Balik lagi ke alasan utama gue pengen berubah. Sejak naksir sama temen sejurusan, gue berusaha mendapatkan perhatian dari doi. Makanya dari awal kuliah sampai setahun pertama jadi mahasiswi gue udah melakukan pendekatan sama dia dan selalu di respon. Awalnya sih gue gak terlalu intens ya ngedeketinnya, soalnya gue pikir cuma suka-sukaan doang. Tapi seiring berjalannya waktu, gue jadi yakin kalo itu bukan perasaan suka doang. Sayangnya perasaan yang udah mulai gue sadari itu gak didukung oleh keadaan.Β Soalnya lama-lama gue dicuekin dan gak direspon sama sekali kayak nasi basi diantepin. Setiap kali ketemu juga dia pura pura gak liat alias acuh. Ternyata dia begitu karena merasa risih dan gak nyaman kalo digodain temen-temen seangkatan.

Sedih? Kecewa? Banget sih πŸ™ Rasanya tuh kayak ‘salah apa sih gue sampai di kayak giniin’. Cuma gue biasa apa? Toh gue sama dia gak ada apa-apa, bahkan deket aja enggak. NAINI! Gue akhirnya mantap untuk berubah gara-gara dia nyebelin begini! Rasa suka gue pun akhirnya bercampur dengan rasa dendam ingin membalik keadaan. Saat itu, gue pengen banget dia ngerasain apa yang gue rasa dan bikin dia ngemis-ngemis dengan cara yang manis dan cantik wkwk.

So? Gue diet! Yes, gue mulai rutin olahraga tiap malem, rajin luluran tiap hari, dan mengatur pola makan. Kurang lebih satu setengah tahun gue memforsir diri dengan olahraga yang berlebih disertai dengan diet ketat seperti enggak makan nasi, enggak ngemil, enggak minum soda dan minuman manis, dsbnya. Pokoknya saat itu gue cuma mengonsumsi sayur, buah dan air putih. Lalu apa yang terjadi? Yuhuuu berat badan gue turun drastis dari 70an ke angka 50 huehehe. Gak cuma itu, kulit gue juga terlihat lebih cerah dibanding jaman SMA, ya walau gak putih juga ya. Maklum, gue kan cuma mengandalkan lulur sama lotion dan gak suntik putih wkwk.

Setelah kurus bukan berarti masalah kelar dong yaaa! Gue malah mikir masalah lainnya yaitu gimana caranya gue bisa dandan biar penampilan keliatan lebih menarik. Soalnya temen-temen gue yang lain pada dandan gitu kalo ke kampus huft. Demi penampilan menarik yang didambahkan akhirnya gue beli deh tuh peralatan make up. Awalnya sih emang semangat dan ‘niat’ banget mau belajar dandan makanya tiap hari selalu bawa make up ke kampus. Gak cuma dandan aja, gue juga jadi sering pake rok dan heels ke kampus karena temennya bilang doi itu suka sama cewek yang feminin. Okelah gue jalanan itu semua, tapi gak bertahan lama dong hehe. Soalnya apa yang dilakuin ini bukan gue banget πŸ™

Setelah tiga bulan purnama gue lewati akhirnya trick gue berhasil~ Doi udah mau bales chat, mau diajak ngomong dan gak sungkan duduk deket gue. Sikap doi ke gue lama-lama mulai mencair dan gak sedingin dulu.Β  Seneng? Udah pasti lah wkwkwk. Cuma yang gue sayangkan kenapa dia jadi baik gitu setelah penampilan dan fisik gue “berubah”.

LANJUTTTT! Memasuki semester lima, doi dipercaya jadi project officer salah satu kegiatan di kampus. Pada saat itu pula dia minta gue jadi salah satu penanggung jawabnya. Kepanitiaan inilah yang bikin gue sama dia jadi sering ngabisin waktu bareng dan tentunya bikin kita jadi makin deket. Berkat kepanitiaan itu pula, gue bisa ngerasain perubahan sikapnya yang makin lama makin hangat dan open. Dia juga jadi sering bertingkah aneh di deket gue. Jujur nih, gue pikir semua perjuangan gue bakal terbayar di semester itu gengs. Nyatanya tidak! Sayang sekali hal ini gak pernah terjadi sampai gue wisuda di tahun keempat. Kok bisa sih? Ceritanya panjang hehe. Pokoknya masih banyak cerita dan lika-liku perjalanan gue dari semester lima sampai akhirnya wisuda. Well, mungkin akan gue ceritain di lain waktu πŸ™‚

In the end, gue gak pernah nyesel kok sama perjalanan dan perjuangan #10yearschallenge yang udah gue lakukan. Sebaliknya gue justru berterima kasih karena berkat dia gue bisa jadi cewek yang kuat kayak sekarang πŸ™‚ Berkat patah hati ini pula, gue jadi banyak belajar untuk lebih menghargai diri sendiri dan menemukan seseorang yang bisa menerima gue apa adanya. So, jangan melakukan sesuatu karena orang lain, tapi jadikan diri lo sendiri sebagai alasannya untuk berubah!

 
 

37 Komentar

Tinggalkan Balasan

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.